Contact Us

Name

Email *

Message *

Studi Terbaru: Racun Lebah Ternyata Mampu Membunuh Virus HIV AIDS

Studi Terbaru: Racun Lebah Ternyata Mampu Membunuh Virus HIV AIDS



Sebuah survei yang dilakukan amfAR, Yayasan Penelitian AIDS, menunjukkan bahwa lebih dari 34 juta orang hidup dengan HIV / AIDS di seluruh dunia. Dari jumlah tersebut, 3,3 juta orang berusia di bawah 15 tahun. Setiap hari, hampir 7.000 orang terinfeksi HIV di seluruh dunia.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa racun lebah dapat membunuh virus HIV. Nanopartikel membawa toksin yang ditemukan pada racun lebah mampu menghancurkan sel HIV sementara meninggalkan yang lain secara utuh. Para peneliti di Washington University School of Medicine di St Louis mengatakan bahwa mereka telah menemukan cara efektif untuk menghancurkan virus HIV dengan menggunakan toksin yang ditemukan dalam racun lebah. Racun yang disebut melittin tersebut dapat menghancurkan HIV dengan menyodok lubang lapisan pelindung di sekitar virus.

Menurut menurut US News & World Report, penelitian tersebut diterbitkan pada hari Kamis di jurnal Antiviral Therapy yang menyatakan bahwa teknik ini tidak hanya dapat menghancurkan virus yang menyebabkan AIDS, tetapi juga meninggalkan sekitar sel utuh. Para peneliti berharap teknologi nanopartikel dapat dimasukkan ke dalam gel vagina untuk mencegah penyebaran HIV di daerah yang memiliki tingkat infeksi tinggi.

Bagaimana Nanopartikel dan Racun Lebah Dapat Menghancurkan HIV?

Nanopartikel Mikroskopis memiliki sifat yang unik dan menarik. Dalam biomedis, mereka digunakan untuk mengangkut protein penting di seluruh tubuh. Prinsip racun lebah adalah melittin, yang merupakan protein kecil. Para peneliti menggunakan nanopartikel untuk mendistribusikan melittin dalam penelitian laboratorium.

Sama seperti ketika lebah menyuntikkan racun ke dalam kulit Anda dengan menggunakan alat penyengatnya, melittin racun mampu menyodok lubang di lapisan pelindung dari HIV dan virus lainnya.

�Kami menyerang properti fisik yang melekat dari HIV,� kata Dr Joshua L. Hood, seorang instruktur penelitian di kedokteran di Washington University, dalam siaran pers. �Secara teoritis, tidak ada cara bagi virus untuk beradaptasi dengan hal tersebut. Virus harus memiliki lapisan pelindung, membran berlapis ganda untuk menutupinya,� jelasnya.

Ketika peneliti meletakkan racun ke dalam nanopartikel, ditemukan bahwa hal tersebut tidak membahayakan sel-sel normal karena bumper pelindung ditambahkan ke permukaan nanopartikel. Oleh karena sel HIV lebih kecil dari sel-sel biasa, mereka menggeser antara bumper sementara meninggalkan yang sehat, sel-sel normal utuh.

Pada saat ini, pengobatan HIV lebih banyak berfokus pada kemampuan menghambat HIV untuk mereplikasi, tetapi tidak ada tindakan untuk menghentikan infeksi awal. Akan tetapi para peneliti mengatakan bahwa karena nanopartikel campuran racun menyerang bagian penting dari struktur HIV, mereka dapat langsung membunuh seseorang bahkan sebelum berkesempatan untuk menginfeksi.

Bagaimana Lebah Racun Nanopartikel Dapat Membantu Menghentikan Penyebaran HIV?

Para peneliti mengatakan bahwa nanopartikel racun lebah dapat digunakan dalam gel vagina untuk membantu mencegah penyebaran HIV, misalnya saja di negara berkembang, seperti bagian Afrika yang memiliki tingkat HIV yang tinggi. Selain itu, nanopartikel racun lebah ini juga dapat digunakan oleh orang-orang yang menginginkan perlindungan HIV, tetapi tidak kontrasepsi.

Hood menjelaskan, �Kami juga akan mencari ini untuk pasangan di mana hanya salah satu pihak yang mengidap HIV, dan mereka ingin punya bayi. Partikel-partikel sendiri sebenarnya sangat aman untuk sperma, dan untuk alasan yang sama mereka aman untuk sel vagina.� Selain melalui tindakan pencegahan, Hood juga melihat adanya potensi untuk mengobati infeksi HIV. Dia berteori bahwa nanopartikel bisa disuntikkan ke dalam darah seseorang untuk membersihkan sel-sel HIV dari aliran darah. Teknologi ini juga dapat digunakan untuk memerangi penyakit menular lainnya, seperti hepatitis B dan C, karena virus berbagi membran pelindung mirip dengan virus HIV.

Dr George Krucik, direktur Healthline tentang konten klinis, mengatakan bahwa sementara ini penelitian nanopartikel bukanlah hal yang baru. Akan ada banyak penelitian lebih lanjut yang diperlukan sebelum hasil ini dapat dimanfaatkan pada orang. �Teknologi pengiriman ini menjanjikan dapat menghancurkan virus yang beredar yang belum masuk sel, sehingga dalam teori mereka bisa mencegah virus dari menginfeksi sel,� ungkap Dr George. �Percobaan laboratorium ini dikenal sebagai bukti studi konsep, yang menunjukkan kelayakan teknologi. Penggunaan teknologi ini pada manusia belum dieksplorasi dan akan memerlukan tahun studi dan uji klinis untuk melihat apakah mereka efektif pada orang hidup nyata,� tambahnya.

Studi ini dicobakan pada tumit bayi Mississippi dengan HIV yang tampaknya telah sembuh. Sang ibu didiagnosis mengidap HIV selama persalinan dan bayinya menerima pengobatan tiga jenis obat hanya dalam waktu 30 jam setelah lahir, sebelum akhirnya hasil tes menyatakan bahwa bayi tersebut terinfeksi. Bayi yang sekarang berumur 2 tahun, telah menerima pengobatan selama sekitar satu tahun dan tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi.

Saat ini racun lebah juga sedang dipelajari untuk digunakan dalam obat-obatan penghilang rasa sakit dan dan sebagai krim anti penuaan.


No comments:

Post a Comment

Back To Top